Metal forming press brake itu apa sih?

Metal Stamping merupakan proses pembentukan logam pelat dengan menempatkan lembaran logam datar baik dalam bentuk kosong atau koil ke dalam mesin cetak di mana alat dan permukaan cetakan membentuk logam menjadi bentuk jaring. Stamping biasanya dilakukan pada lembaran logam dingin. Mekanisme stamping mencakup berbagai proses pembuatan lembaran logam, seperti meninju menggunakan mesin press atau stamping press, blanking, embossing, bending, flanging, dan coining.

METAL PRESS DAN SEJARAHNYA

Proses metal stamping ini biasanya dilakukan pada lembaran logam, tetapi dapat juga digunakan pada bahan lain, seperti polistirena. Dies progresif biasanya diumpankan dari gulungan baja, gulungan gulungan untuk melepas gulungan ke pelurus untuk meratakan koil dan kemudian ke pengumpan yang memajukan material ke dalam pers dan mati pada panjang umpan yang telah ditentukan. Tergantung pada kompleksitas bagian, jumlah stasiun dalam cetakan dapat ditentukan.

Secara historis, industri pengolahan logam ditekuk dan dibentuk dengan tangan menggunakan ketukan palu. Seiring dengan kebutuhan manusia, palu yang lebih besar pun diperlukan dibangun dan untuk menekan lebih banyak permukaan logam sekaligus, atau untuk menekan bahan pelat yang lebih tebal dan berat.

Pada pertengahan abad ke-19, palu manual dan rotari-cam pun mulai digantikan di industri oleh palu uap, yang pertama kali dijelaskan pada tahun 1784 oleh James Watt, seorang penemu dan Insinyur Teknik Skotlandia yang juga berkontribusi pada mesin uap dan kondensor paling awal, tetapi tidak dibangun sampai 1840 oleh Penemu Inggris James Nasmyth. Pada akhir abad ke-19, ukuran palu uap telah meningkat pesat; pada tahun 1891 Perusahaan Besi Betlehem membuat peningkatan yang memungkinkan palu uap untuk menghasilkan pukulan 125 ton.

MESIN PRESS BRAKE JENISNYA APA SAJA?

Sebagian besar mesin press modern biasanya menggunakan kombinasi motor listrik dan hidrolik untuk mencapai tekanan yang diperlukan. Seiring dengan evolusi pers, muncullah evolusi dari cetakan dies yang digunakan di dalamnya. Mekanisme mesin press brake yang digunakan juga berkorelasi langsung dengan bentuk dan kualitas produk akhir.

Mesin press brake juga dapat diklasifikasikan menurut jenis mekanisme mereka yaitu:

  1. Jenis mechanism: hydraulic, mechanical, pneumatic;

  2. Jenis kegunaan fungsi: forging presses, stamping presses, press brakes, punch press, etc.

  3. Jenis struktur: Knuckle-joint press, screw press

  4. Jenis pengoperasiannya: conventional vs. servo-presses

Ada beberapa jenis mesin press seperti; straightside, BG (back geared), geared, gap, OBI (open back inclinable) dan OBS (open back stationary). Mekanisme press penekan hidraulik dan mekanis dikelompokkan berdasarkan bingkai tempat elemen bergerak dipasang. Yang paling umum adalah celah-bingkai, juga dikenal sebagai bingkai-C, dan pers straightside. Pers straightside memiliki kolom vertikal di kedua sisi mesin dan menghilangkan defleksi sudut. C-frame memungkinkan akses mudah ke area die di tiga sisi dan membutuhkan lebih sedikit ruang lantai. Suatu jenis celah-bingkai, OBI memutar bingkai untuk memo lebih mudah atau bagian debit. Ledakan udara berjangka waktu OBS, perangkat atau konveyor untuk memo atau pelepasan bagian.

Mesin press brake modern ini perlu dioperasikan dengan memperhatikan safety keselamatan kerja. Karena bentuknya yang besar dan berat, sedikit keteledoran dalam pengoperasian maupun jenis komponen mesin yang jelek justru bisa berbahaya, jadi langkah-langkah keamanan harus selalu diperhatikan. Kontrol dua manual (kontrol penggunaan yang mengharuskan kedua tangan berada pada tombol untuk beroperasi) adalah cara yang sangat baik untuk mencegah kecelakaan, seperti halnya sensor cahaya yang menjaga alat berat bekerja jika operator berada dalam jangkauan mesin die press tersebut.

Press brake ini banyak sekali aplikasinya. Salah satunya solusi manufaktur mesin dan aplikator perangkat industri press brake ternama asal Jepang KOJIMA. Perusahaan metalworking ini mengembangkan KOJIMA HYBRID PRESS SYSTEM bekerja sama dengan Hyundai Motor Company (Seoul, Korea) di mana penggunaan keduanya sebagai Aksi Tunggal dan Aksi Ganda dapat diperoleh dengan menempatkan sistem hidrolik tambahan ke Double Action Press. Sistem yang aman dengan hasil press yang handal dan minim maintenance pun bisa diperoleh.

Kojima membangun mesin hidrolik pertama (hydraulic press) di Jepang pada awal abad ke-19 ketika Jepang sedang mengalami revolusi dalam industri mesin. Sejak itu Kojima telah mengembangkan dan menyerap teknologi terbaru dan membangun pengalaman langkah demi langkah sebagai produsen pers.

Setelah perang dunia II khususnya, Kojima merancang dan membuat banyak alat pres hidrolik untuk berbagai industri dengan teknologi yang dikembangkan sendiri berdasarkan pengalaman yang kaya, dan “Kojima” memiliki reputasi yang kuat untuk menjadi ahli di mesin hidrolik. Sekarang teknologi ini bahkan digunakan untuk membuat pipa baja khusus berukuran besar untuk Tokyo Skytree, menara radio tertinggi di dunia, yang selesai pada Mei 2012.

KESIMPULAN

Proses kerja tekuk logam atau metal press merupakan salah satu industri inti dalam manufaktur logam.

Metalextra menawarkan komparator presisi maupun perlengkapan block gauge dan standard block terbaik dengan akurasi Swiss berkualitas tinggi. Untuk melayani minat Anda tentang cara melakukan perbandingan presisi in-house dan inspeksi kualitas yang lebih baik, silakan tanyakan kepada departemen penjualan kami.

Jangan ragu untuk mencari bantuan dari spesialis yang dapat membantu Anda memilih yang akan memberi Anda manfaat maksimal. Hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com, Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Awalnya dipublikasikan pada15 Desember 2019 @ 12:59 PM

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: