Sumitomo Corp ikut proyek Kayan Cascade di Kalimantan, proyek pembangkit listrik tenaga air besar pertama untuk perusahaan Jepang di Indonesia.

Hydropower, atau pembangkit listrik tenaga air (PLTA) merupakan sumber energi terbarukan yang menghasilkan tenaga dengan menggunakan bendungan atau struktur pengalihan untuk mengubah aliran alami sungai atau badan air lainnya.

Perusahaan listrik Indonesia Kayan Hydro Energy (KHE) berencana untuk memulai operasi komersial unit pembangkit listrik tenaga air pertamanya dengan kapasitas 900 megawatt pada 2026, kata eksekutif perusahaan, Kamis. Perusahaan dagang Jepang Sumitomo Corp. menandatangani perjanjian kemitraan dengan afiliasi Indonesia dari Power Construction Corp. of China (PowerChina) untuk bersama-sama mengembangkan pembangkit listrik tenaga air yang diperkirakan menelan biaya $17,8 miliar di pulau Kalimantan.

Proyek Kayan Cascade, di pulau Kalimantan ini dirancang untuk menghasilkan daya hingga 9 gigawatt setelah selesai.

Beberapa pembangunan awal telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir dan KHE bertujuan untuk memulai pembangunan saluran pengalihan bendungan pada tahun 2023, kata kepala eksekutif KHE Andrew Suryali kepada wartawan.

KHE menandatangani perjanjian dengan Sumitomo Corporation Jepang pada hari Kamis untuk mengembangkan proyek tersebut, kata Andrew.

Listrik dari proyek tersebut akan digunakan untuk kawasan industri hijau terdekat yang sedang dikembangkan di provinsi Kalimantan Utara dan proyek-proyek lain di pulau Kalimantan, termasuk ibu kota baru Nusantara yang direncanakan di Indonesia.

“Total kapasitas sembilan gigawatt, tenaga air yang sangat besar, jadi ya kami dapat memasok ke perusahaan utilitas negara … dan tentu saja ibu kota baru,” kata Satoshi Matsui, seorang pejabat Sumitomo Corp, menambahkan kemitraannya dengan KHE mungkin .termasuk mempromosikan taman industri hijau ke pabrikan Jepang.

Persiapan sudah dimulai di bendungan pertama, Kayan 1, yang terletak dua setengah jam perjalanan dengan kapal dari Tanjung Selor, ibu kota Kalimantan Utara.Bendungan itu akan menghasilkan listrik 900 MW ketika selesai pada 2026. Bendungan terakhir, Kayan 5, akan menjadi yang terbesar, dengan kapasitas yang direncanakan sebesar 3,3 GW.

Kami berharap dengan masuknya Sumitomo, kami bisa memperbaiki jadwal yang sudah kami rencanakan sebelumnya,” kata Presiden KHE Andrew Suryali saat acara penandatanganan di Jakarta.

Sumitomo telah mengambil bagian dalam sejumlah proyek pembangkit listrik di Indonesia, tetapi ini adalah pertama kalinya perusahaan Jepang berpartisipasi dalam pengembangan PLTA besar di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu.

Satoshi Matsui, manajer umum untuk bisnis infrastruktur Sumitomo Asia dan Oseania, mengatakan perusahaan melihat Kayan Cascade sebagai cara untuk “berkontribusi pada program transisi energi nasional di Indonesia untuk pertumbuhan berkelanjutan di masa depan … [dan] untuk mengurangi emisi karbon.”

Sumitomo masih melakukan uji tuntas karena mempertimbangkan berapa banyak untuk berinvestasi.Matsui mengatakan karena ukuran proyek, perusahaan sedang mempertimbangkan untuk mencari dukungan keuangan dari pemerintah Jepang, berpotensi melalui Japan Bank for International Cooperation.

Suryali mengatakan mitra awal KHE China, termasuk SinoHydro, tetap berkomitmen untuk proyek tersebut. Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa desain akhir Kayan Cascade dibuat oleh PowerChina Huadong. Baik PowerChina Huadong dan SinoHydro adalah bagian dari PowerChina milik negara, yang membantu untuk membangun kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara yang menghubungkan ibu kota Indonesia, Jakarta, dengan Bandung di provinsi Jawa Barat.

Menurut situs proyek infrastruktur dan investasi Belt and Road Initiative, PowerChina mulai mempelajari potensi tenaga air Sungai Kayan pada 2008. Suryali mengatakan KHE memperoleh izin prinsip untuk proyek tersebut pada 2011.

Namun pembangunannya terhambat oleh medan yang sulit, infrastruktur dasar yang buruk, dan hambatan birokrasi.Suryali mengatakan butuh 10 tahun untuk mendapatkan puluhan izin setelah Kalimantan Utara berpisah dari tetangga selatannya, Kalimantan Timur, untuk menjadi provinsi baru pada 2012.

KHE sedang membangun akses jalan ke lokasi terpencil yang berada jauh di dalam hutan Kalimantan Utara dan saat ini hanya dapat diakses dengan perahu. Alat berat konstruksi juga harus diapungkan dengan perahu. Perusahaan sedang mengajukan izin polisi untuk pengalihan pengalihan ledakan saluran untuk sungai dan mulai pembangunan bendungan pertama awal tahun depan.

Listrik Kayan Cascade sebagian besar akan memasok Indonesia Strategis Industri (ISI), kawasan industri hijau yang akan dibangun di Kalimantan Utara. Pekerjaan persiapan telah dimulai di taman tersebut, yang juga didukung oleh PowerChina. ISI awalnya akan membentang seluas 2.500 hektar dan direncanakan menjadi tuan rumah berbagai industri ekonomi hijau, termasuk amonia hijau, bahan baterai dan kendaraan listrik.

Suryali mengatakan mitra awal KHE China, termasuk SinoHydro, tetap berkomitmen untuk proyek tersebut. Dia telah mengatakan sebelumnya bahwa desain akhir Kayan Cascade dibuat oleh PowerChina Huadong. Baik PowerChina Huadong dan SinoHydro adalah bagian dari PowerChina milik negara, yang membantu untuk membangun kereta api berkecepatan tinggi pertama di Asia Tenggara yang menghubungkan ibu kota Indonesia, Jakarta, dengan Bandung di provinsi Jawa Barat.

Menurut situs proyek infrastruktur dan investasi Belt and Road Initiative, PowerChina mulai mempelajari potensi tenaga air Sungai Kayan pada 2008. Suryali mengatakan KHE memperoleh izin prinsip untuk proyek tersebut pada 2011.

Tetapi konstruksi telah diperlambat oleh medan yang sulit, infrastruktur dasar yang buruk, dan rintangan birokrasi.

KESIMPULAN

Di Metalextra.com kami yakin dengan peningkatan berkelanjutan dari teknologi produksi yang baik jika dikombinasikan dengan pengujian dan pengembangan, memungkinkan kami untuk menawarkan produk-produk berkualitas tinggi yang membantu perusahaan-perusahaan manufaktur di berbagai industri dan tentunya demi meningkatkan produktivitas anda. Kami juga menawarkan solusi perangkat alat ukur presisi berkualitas tinggi asal Swiss, Jerman, Taiwan, Jepang.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja presisi ataupun beragam alat aksesoris machining dan cutting tool dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email: [email protected]

Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:  Siaran Pers SUMITOMO MITSUI 2022

Tim Kreatif Metalextra.com, Kesimpulan di tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Awalnya dipublikasikan pada28 November 2019 @ 4:29 PM

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: