Menampilkan semua 10 hasil

Ada berbagai macam resiko kerja yang menyebabkan penyakit kulit. Gangguan kulit karena efek dan resiko bekerja dapat diklasifikasikan menjadi empat kelompok;

  1. Agen kimia dapat bersentuhan dengan kulit melalui kontak langsung dengan permukaan yang terkontaminasi, pengendapan aerosol, perendaman atau percikan.

  2. Agen fisik seperti suhu ekstrim dan ultraviolet atau Radiasi matahari dapat merusak kulit jika terpapar dalam waktu lama.

  3. Trauma mekanis terjadi dalam bentuk gesekan, tekanan, lecet, robekan, dan kontusio.

  4. Agen biologis seperti parasit, mikroorganisme, tumbuhan, dan hewan dapat memiliki efek yang bervariasi saat terkena kulit.

JENIS ALAT PELINDUNG TANGAN & KULIT
Segala bentuk Alat Pelindung Diri yang berfungsi sebagai pembatas antara kulit dan agen berisiko pemaparan dapat dianggap sebagai pelindung kulit. Karena banyak pekerjaan yang dilakukan dengan tangan, sarung tangan merupakan barang penting dalam memberikan perlindungan kulit. Beberapa contoh sarung tangan yang biasa digunakan sebagai APD termasuk sarung tangan karet, sarung tangan tahan potong, sarung tangan gergaji dan sarung tangan tahan panas.Untuk olahraga dan kegiatan rekreasi lainnya, banyak sarung tangan yang berbeda digunakan untuk perlindungan, umumnya terhadap trauma mekanis.

Selain sarung tangan, pakaian atau pelindung lainnya yang dikenakan untuk tujuan melindungi kulit. Jas lab misalnya, dipakai untuk melindungi dari kemungkinan percikan bahan kimia. Pelindung wajah berfungsi untuk melindungi wajah seseorang dari potensi bahaya benturan, percikan bahan kimia atau kemungkinan cairan infeksius.

STANDAR KESELAMATAN INDUSTRI UNTUK SARUNG TANGAN KERJA

Salah satu metode untuk mengevaluasi ketahanan potong adalah standar EN 388: 2016, atau uji “kudeta”. EN388 menggunakan bilah putar melingkar berdiameter 40 mm yang berputar melawan arah gerakan. Bilah itu bergerak maju mundur dalam jarak kecil sekitar 50mm dengan beban 5 N. Jumlah siklus pemotongan dicatat dan dibandingkan dengan kain kontrol katun.

EN 388 diperbarui pada tahun 2016, dan satu perubahan signifikan adalah pengenalan ISO 13997: 1999. EN 388: 2016 menggabungkan huruf AF untuk menunjukkan ketahanan pemotongan A <2N, B <5N, C <10N, D <15N, E <22N dan F <30N. Ini lebih sesuai dengan standar baru Amerika Utara ANSI / ISEA 105-2016 yang menggunakan sistem level pemotongan A1-A9.

ASTM F2992-15 serupa dengan ISO 13997: 1999 di mana pengujian dilakukan pada tomodynamometer (atau TDM). Sebuah cutting edge (biasanya silet) di bawah beban tertentu dipindahkan melintasi material sampel. Saat pisau saw blade memotong melalui material, jarak potong dihitung. Pengujian ini diulangi dengan beban yang berbeda untuk menentukan beban pemotongan yang dihitung untuk material sampel. Hasilnya dibandingkan dengan level yang diuraikan dalam ANSI / ISEA 105-2016, dan Potongan ANSI Level ditentukan.

error: Alert: Content is protected!