Menampilkan semua 2 hasil

Vibration meter merupakan pengukuran tempo frekuensi getaran kompleks yang mengandung banyak parameter berbeda. Vibrasi pada benda dan mekanisme material tertentu bisa diukur dengan teknologi dan sensor pengukuran yang berbeda dengan kelebihan dan kekurangan tergantung pada tujuan pengukuran getaran akhir.

VIBRASI ITU APA?
Getaran merupakan fenomena mekanis yang bisa dijelaskan sebagai perpindahan sebuah material benda kerja berdasarkan waktu (periodik/siklus) dari suatu objek di sekitar posisi statis pusat. Sebagai contohnya; kipas pada blower fan ataupun propeller pada mesin kapal yang berputar pada poros yang sama, tentu menghasilkan energi kinetik secara mekanis yang kita kenal dengan istilah getaran. Seringkali getaran ini juga bisa menghasilkan suara dengan frekuensi yang bisa kita kenali.

Faktor berikut memiliki hubungan yang kompleks dengan besarnya dan laju getaran:

  • Frekuensi dan kekakuan alami objek itu sendiri

  • Amplitudo dan frekuensi dari setiap sumber energi eksternal yang menginduksi getaran

  • Mekanisme kopling antara sumber energi getaran dan objek yang diinginkan.

Pengukuran getaran rumit karena banyak komponen dan mekansimenya seperti; perpindahan / tingkat pergerakan obyek (displacement), kecepatan (velocity), percepatan (acceleration), dan frekuensi yang perlu diamati dengan khusus. Selain itu, masing-masing komponen ini dapat diukur dengan parameter yang berbeda seperti; puncak ke puncak (peak to peak), rata-rata (average), RMS (Root-mean-square) atau nilai yang berkaitan dengan kekuatan gelombang energi yang digunakan.

Standar keselamatan industri paling umum diterapkan pada standar ISO 10816-3 yaitu pada rentang 10 – 1000 Hz. ISO 10816-3:2009 memberikan kriteria untuk menilai pengukuran getaran saat dibuat di tempat. Kriteria yang ditentukan berlaku untuk set mesin yang memiliki daya di atas 15 kW dan kecepatan operasi antara 120 putaran/menit dan 15.000 putaran/menit. Rentang frekuensi ini juga memperhitungkan ukuran mesin dan pengaruhnya pada lingkungan sekitar.

VIBRATION METER ITU APA?

Pengukur getaran digunakan dalam manufaktur untuk pemantauan kondisi mesin, pengujian produk, dan jaminan kualitas. Banyak teknisi perawatan mesin menggunakan perangkat pengukur getaran bersama-sama dengan pengukur tingkat suara untuk menganalisis frekuensi. Pengukur getaran juga dapat digunakan dalam teknik sipil untuk mengukur getaran struktur seperti gedung, jalan, dan jembatan. Selain itu, perangkat pengukur getaran khusus dapat digunakan untuk mengukur getaran tubuh manusia. Setiap pengukur getaran akan mengukur satu atau lebih parameter berikut: percepatan getaran, kecepatan getaran (kecepatan) dan/atau perpindahan getaran.

Pengukur getaran biasanya merupakan perangkat portabel dengan memori untuk menyimpan pengukuran. Sebagian besar model pengukur getaran dilengkapi pencatat data bawaan untuk mengumpulkan dan merekam data pengukuran getaran dari waktu ke waktu. Dengan cara ini, data pengukuran getaran dapat diperoleh dengan sangat presisi.

Pengukuran getaran kadang-kadang digunakan sebagai pengukuran tidak langsung dari beberapa nilai lain. Tujuan pengukuran akhir menentukan pendekatan untuk mengukur getaran. Seringkali, pemantauan kondisi – memprediksi atau memantau keausan, kelelahan, dan kegagalan – memerlukan pengukuran getaran yang dimaksudkan untuk menentukan energi kinetik dan gaya yang bekerja pada suatu objek seperti mesin industri maupun desain aerodinamis dan pengaruhnya dengan kebisingan. Hal ini sering disebut getaran inersia. Pemantauan motor mesin (terutama pada komponen mekanis friksi seperti bantalan bearing) dalam aplikasi kritis adalah contohnya. Dalam kasus ini, pengukuran percepatan memberikan konversi yang mudah ke satuan gaya dengan asumsi massa benda diketahui.

Getaran atau vibration ini diukur sebagai kecepatan dalam mm / s atau inci / s.  Pengukuran vibrasi bisa dilakukan dengan sensor sentuh maupun dengan mekanisme sensor tak sentuh. Aplikasi lain berkaitan dengan perpindahan objek yang diinginkan karena perpindahan yang tidak diinginkan menurunkan kinerja sistem. Hard-disk drive dan peralatan mesin adalah contoh dari jenis pengukuran getaran ini, kadang-kadang disebut sebagai getaran posisional atau getaran relatif.

Masing-masing parameter dalam pengukuran vibrasi dapat diukur dalam domain waktu (waktu nyata, pengukuran seketika dengan osiloskop atau sistem akuisisi data) atau domain frekuensi (besarnya getaran pada frekuensi yang berbeda di seluruh spektrum frekuensi), atau hanya satu angka untuk “getaran total. ” Umumnya Nilai rms kecepatan adalah salah satu faktor penting untuk diagnosis vibrasi dari status benda kerja seperti mesin.

Jika nilai getaran diperkirakan akan berubah seiring waktu, mungkin selama penyesuaian pada sistem mekanis, opsi Pelacakan TIR dapat digunakan. Fungsi penangkapan puncak mencakup opsi TIR (Total Indicator Reading) yang menampilkan perbedaan antara pengukuran paling negatif dan paling positif. Tombol Reset menghapus nilai-nilai yang diambil sehingga nilai-nilai baru dapat ditangkap. Pengukuran puncak-ke-puncak (puncak-ke-lembah) tunggal ini merupakan indikasi getaran total.

Pelacakan TIR menampilkan nilai puncak-ke-puncak, tetapi nilai puncak dibiarkan perlahan-lahan meluruh menuju nol. Dengan cara ini, indikator menunjukkan nilai TIR saat ini setelah beberapa detik, bahkan jika nilainya menurun. Fungsi ini memfasilitasi eksperimen dengan lingkungan objek untuk menentukan apa yang dapat mengurangi getaran total tanpa perlu mengatur ulang nilai puncak secara manual. Vibration meter mampu memproses sinyal tegangan dan menampilkan nilai getaran seperti akselerasi dan kecepatan.

VIBRATION METER HARGANYA BERAPA?
Kami menjual beragam alat ukur metrologi dan alat ukur vibrasi atau Vibration meter untuk memenuhi berbagai kebutuhan pelanggan mulai dari proses perawatan hingga operasional. Jangan ragu untuk mencari bantuan dari spesialis kami melalui email: [email protected]

error: Alert: Content is protected!