FASTENER itu apa?

Jauh sebelum manusia mengenal sistem las dan teknologi pengelasan, hanya ada dua cara umum untuk menyambung material, yaitu dengan sistem paku keling yang semi-permanen dan sistem fastener yang bisa dilepas pasang. Produk fastener ini banyak digunakan dari industri elektronik hingga transportasi dan alat berat. Aplikasinya yang luas dan serba multi-fungis, telah membuat fastener menjadi bisnis manufaktur inti dibanyak negara industrialis. Pengencang fastener baja biasanya terbuat dari stainless steel, baja karbon, atau baja paduan.

APA ITU FASTENER?

Fastener (US English) atau fastening (UK English) merupakan perangkat alat yang secara mekanik mengunci, menggabungkan atau menempelkan dua atau lebih objek secara bersamaan. Secara umum, pengencang fastener digunakan untuk membuat sambungan tidak permanen; yaitu, sambungan yang dapat dilepas atau dibongkar tanpa merusak komponen penyambung. Dalam kategori industrinya fastener ini juga ada dua tipe, dengan mekanisme grip kuncian tekan seperti paku, pin, dan keling serta mekanisme ulir kuncian seperti baut dan sekrup.

Dalam pengerjaan kayu dan konstruksi mebel maupun konstruksi, paku adalah benda kecil yang terbuat dari logam (atau kayu, disebut paku pohon atau “terowongan”) yang digunakan sebagai pengikat, sebagai pasak untuk menggantung sesuatu, atau kadang-kadang sebagai hiasan. Umumnya, paku memiliki ujung yang tajam di satu ujung dan kepala yang rata di ujung lainnya, tetapi ada juga paku tanpa kepala. Kuku dibuat dalam berbagai macam bentuk untuk tujuan khusus. Yang paling umum adalah paku kawat. Jenis kuku lainnya termasuk pin, paku payung, brads, paku, dan cleat.

Nailer pneumatik adalah jenis pistol kuku yang paling umum. Kekuatan palu di perangkat ini disediakan oleh udara terkompresi, yang umumnya disuplai oleh pompa udara bertenaga gas yang terpisah. Nailer pneumatik mirip dengan nailer solenoid karena termasuk piston bergerak yang menggerakkan bilah panjang.

PAKU VS FASTENER BERULIR

Paku biasanya diketok untuk terdorong ke benda kerja dengan palu atau pistol paku pneumatik. Paku menahan bahan bersama-sama dengan gesekan dalam arah aksial dan kekuatan geser lateral. Ujung paku juga terkadang ditekuk atau dijepit setelah untuk mencegah menariknya keluar. 

Paku dulunya terbuat dari perunggu atau besi tempa dan dibuat oleh pandai besi dan tukang paku. Para pengrajin ini menggunakan batang besi persegi yang dipanaskan yang mereka tempa sebelum mereka memalu sisi-sisinya yang membentuk sebuah titik. Setelah dipanaskan kembali dan dipotong, pandai besi atau paku atau paku yang panas dimasukkan ke dalam lubang dan dipalu. Kemudian cara baru untuk membuat paku diciptakan menggunakan mesin untuk memotong paku sebelum menggoyangkan paku ke samping untuk menghasilkan shank. Misalnya, paku potong Tipe A dipotong dari mesin tipe guillotine atau tipe batangan besi menggunakan mesin awal. Metode ini sedikit diubah sampai tahun 1820-an ketika kepala baru di ujung paku ditumbuk dengan mesin pos paku mekanis yang terpisah. Pada tahun 1810-an, batang besi dibalik setelah setiap pukulan sementara set pemotong berada pada sudut. Setiap paku kemudian dipotong lancip sehingga memungkinkan pegangan otomatis dari setiap paku yang juga membentuk kepala mereka. Kuku tipe B dibuat dengan cara ini. Pada tahun 1886, 10 persen paku yang dibuat di Amerika Serikat adalah jenis kawat baja lunak dan pada tahun 1892, paku kawat baja mengambil alih paku potong besi sebagai jenis paku utama yang diproduksi. Pada tahun 1913, paku kawat adalah 90 persen dari semua paku yang diproduksi.

Paku saat ini biasanya terbuat dari baja, sering dicelupkan atau dilapisi untuk mencegah korosi dalam kondisi yang keras atau untuk meningkatkan daya rekat. Paku kayu biasa biasanya dari baja lunak, rendah karbon atau “ringan” (sekitar 0,1% karbon, sisanya besi dan mungkin sedikit silikon atau mangan). Paku untuk beton lebih keras, dengan karbon 0,5-0,75%.

Fastener dengan mekanisme ulir juga secara umum ada 2 jenis tipenya, yaitu fastener pengencang yang ada standard industrinya sehingga seragam, dan fastener non-conform atau non konformat yang dibuat sendiri dan tidak terikat dengan standar industri umum.

Ragam alat potong industri untuk membuat lubang ulir fastener yang presisi.

Di masa perang dunia pertama dan kedua, Sekrup, baut, dan mur Amerika secara historis tidak sepenuhnya dapat dipertukarkan dengan rekan-rekan sekutunya Inggris mereka, dan karenanya tidak akan cocok dengan peralatan Inggris dengan baik. Ini, sebagian, membantu mengarah pada pengembangan banyak Standar Militer Amerika Serikat dan spesifikasi untuk pembuatan pada dasarnya setiap peralatan yang digunakan untuk keperluan militer atau pertahanan, termasuk pengencang. Perang Dunia II adalah faktor penting dalam perubahan ini.

Mesin Tapping diperlukan untuk membuat ulir pengunci di lubang fastener.

PERKEMBANGAN INDUSTRI FASTENER DI ASIA

Industri manufaktur fastener kemudian berkembang pesat pada 1950-an. Setelah Jepang industrinya berkembang dan kewalahan memenuhi permintaan pasar, industri fastener pengikat pun banyak yang berpindah ke Taiwan. Taiwan pun berhasil membangun industri fastener ini selama lebih dari enam puluh tahun sejarah pengembangan. Peluang pertama perusahaan manufaktur fastener di Taiwan datang selama Perang Vietnam, ketika mereka ditugaskan untuk memasok produk mur, baut dan sekrup fastener pengikat ke Angkatan Darat Amerika Serikat. Kemudian, apresiasi mata uang Yen Jepang pada 1970-an semakin mendorong pergeseran pesanan dari Jepang ke Taiwan, memicu pertumbuhan industri di tahun-tahun berikutnya.

Saat ini, Taiwan berada di antara lima pemasok pengikat dunia teratas, menyumbang 13% dari produksi global, dan merupakan eksportir terbesar ke Amerika Utara dengan ekspor senilai US $ 1,1 miliar per tahun. Pertumbhan berikutnya muncul di tahun 90an, saat manufaktur asal Taiwan berinvestasi di daratan Cina. Negeri Cina di masa sekarang juga telah berhasil mengambil pangsa pasar Taiwan dan menjadi industri terbesar penghasil fastener. Di negeri Tirai Bambu tersebut industri Fastener mampu berkembang untuk menunjang industri elektronik dan industri mekanis lain yang membutuhkan fastener beragam kualitas dan standar.

Saat ini mesin bubut mesin dan mesin bubut CNC adalah mesin yang biasa digunakan untuk threading satu titik.

MUR, BAUT DAN SEKRUP

Saat ini ada beragam bentuk dan jenis mur dan baut modern yang terstandar secara rutin terbuat dari logam. Standarisasi ini tidak terjadi pada zaman sebelum perang dunia yang memicu revolusi industri kedua dan ketiga. Dimasa revolusi industri pertama, alat-alat pertukangan dan pertanian masih mayoritas terbuat dari kayu dan digunakan untuk membuat baut dan mur kayu yang sangat besar. Setiap tukang dan kontraktor membuat standar sendiri untuk digunakan dalam gerobak, derek, kincir angin, kincir air, dan pabrik tepung. Pada Abad Pertengahan; kemudahan memotong dan mengganti bagian-bagian kayu diimbangi oleh kebutuhan untuk menahan torsi dalam jumlah besar, dan tahan terhadap beban yang semakin berat.

Walaupun terlihat sepele, keberadaan fastener dalam ragam mur, sekrup, baut dan washer menjadi kemampuan penentu kualitas produk suatu industri.

Metode alternatif lain untuk menggabungkan material meliputi: crimping, welding, solder, brazing, taping, lem, semen, atau penggunaan perekat lainnya. Tenaga Paksaan secara fisika juga dapat digunakan, seperti dengan magnet, ruang hampa udara (seperti cangkir hisap yang dipakai seperti pengobatan bekam), atau bahkan gesekan (seperti pada material benang dan velcro yang saling mengikat dengan cara gesek). Beberapa jenis sambungan pengerjaan kayu menggunakan ganjal dan pin kayu internal yang terpisah, seperti pasak dowel atau join tenon mortise pada bangunan batu candi borobudur-prambanan, yang dalam beberapa hal dapat dianggap sebagai pengencang dalam ruang lingkup sistem sambungan, walaupun pada dasarnya sendiri pengencang tersebut bukan pengencang untuk tujuan umum.

Perabotan yang disediakan dalam bentuk kemasan datar sering menggunakan pasak cam yang dikunci oleh kunci cam, juga dikenal sebagai pengencang konformat. Pengencang fastener juga dapat digunakan untuk menutup wadah seperti tas, kotak, atau amplop; atau mereka mungkin melibatkan menyatukan sisi-sisi bukaan bahan yang fleksibel, menempelkan tutup pada wadah, dll. Ada juga alat penutup tujuan khusus, misalnya seperti; tutup bekal box makanan, sistem jepit dan kait pada kap mobil, ulir penutup pada tutup botol, ulir toples kaleng roti, Klip roti dan lainnya.

FASTENER BAUT DAN SEKRUP JENISNYA APA SAJA?

Fastener secara umum terbagi menjadi dua jenis; Jenis Bolt atau baut dan jenis Screw atau sekrup. Kedua kategori fastener ini dibedakan lagi berdasarkan mekanisme kerja dan standar industrinya. Ada lusinan jenis baut yang berbeda, beberapa di antaranya termasuk baut jangkar, baut punjung, baut elevator, baut gantungan, baut hex, baut J, baut lag, baut rock, baut bahu dan baut U. Selain itu, baut tersedia dalam berbagai bahan, termasuk baja, baja tahan karat, perunggu, kuningan, dan nilon. Statistik menunjukkan, bagaimanapun, bahwa hingga 90% dari semua baut terbuat dari baja, menjadikannya pilihan yang lebih disukai di antara perusahaan manufaktur.

Ada juga lusinan jenis sekrup yang berbeda, beberapa di antaranya termasuk sekrup chipboard, sekrup papan partikel, sekrup dek, sekrup penggerak, sekrup penggerak palu, sekrup drywall, sekrup mata, sekrup dowel, sekrup kayu, sekrup twinfast, sekrup kepala keamanan dan sekrup lembaran logam. Beberapa bentuk kepala yang berbeda di mana sekrup tersedia termasuk panci, kancing, bulat, muschroom, oval, tonjolan, keju, pengisi dan bergelang. Dan seperti rekan bautnya, sekrup tersedia dalam berbagai bahan.

PENGECUALIAN NON-FASTENER

Pengelasan merupakan contoh pembuatan sambungan permanen. Disamping teknik pengelasan dan teknik paku keling, barang-barang seperti tali, tali, kawat, kabel, rantai, atau bungkus plastik dapat digunakan juga bisa digunakan untuk menyambung benda secara mekanis; tetapi umumnya tidak dikategorikan sebagai pengencang fastener. Mengapa? karena mereka memiliki kegunaan umum tambahan dan aplikasi lain, sedangkan fastener yang dimaksud ini hanya bisa berfungsi untuk mengencangkan saja. Demikian juga, engsel dan pegas dapat menyatukan objek, tetapi biasanya tidak dianggap sebagai pengencang karena tujuan utamanya adalah untuk memungkinkan artikulasi daripada pengikatan yang kaku dan mekanis terstandar dalam industri.

Sekrup, mur dan washer baut juga banyak digunakan oleh PT TWC Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko untuk mengamankan bentuk candi dari gerakan gempa bumi maupun injakan kaki dan berat pengunjung.

KESIMPULAN

Fastener merupakan pengikat berulir yang memiliki ulir sekrup internal atau eksternal. Jenis yang paling umum adalah sekrup, mur dan baut, mungkin melibatkan ring. Jenis lain yang lebih khusus dari pengencang berulir termasuk pengencang berulir captive, stud, insert berulir, dan batang berulir.

Metalextra menawarkan beragam pisau kerja untuk membuat fastener berupa machine tap, senai atau snei atau dies dan beragam ukuran tapping bit serta mata bor serta mesin kerja tapping yang berkualitas.

Jika Anda berminat untuk membeli alat kerja perbengkelan profesional ataupun beragam alat ukur dimensi metric lainnya silahkan hubungi kami melalui chat online yang ada di pojok kanan bawah website ini atau melalui email : [email protected] Semoga bermanfaat. Wassalam!


Sumber:

Tim Kreatif Metalextra.com, catalog Kennametal, catalog Sandvik

https://www.nfda-fastener.org/

http://www.fasteners.org.tw/Eng/Default.aspx?tabindex=3&tabid=1

Tulisan ini merupakan opini Pribadi di media milik sendiri.

Awalnya dipublikasikan pada30 Juni 2020 @ 8:16 am

error: Alert: Content is protected!
%d blogger menyukai ini: